Thursday, November 22, 2012

Biografi COBUS POTGIETER

Siapakah Cobus Potgieter?

YouTube diluncurkan pada tahun 2005, memberikan ruang kepada siapa pun di dunia untuk menyiarkan apa pun yang mereka lihat cocok. Pada tahun 2007 drummer Afrika Selatan menggunakan media baru ini untuk berbagi drum meliputi, dan hidupnya berubah selamanya. Ini adalah bagaimana perjalanan luar biasa Cobus ‘dimulai.
Lahir Pieter Jacobus Potgieter di Carnarvon, Northern Cape, Afrika Selatan pada tahun 1986, kehidupan Cobus Potgieter’s tidak mulai ditelan dalam musik sampai masa remajanya. Orang tuanya memiliki kasih yang besar untuk musik, terutama untuk rock dan pop dari 60-an dan 70-an seperti “The Beatles”, “Parrish & Toppano”, dan “Roti”. Namun, seperti dua Cobus ‘saudara yang lebih tua, orang tuanya tidak tahu bagaimana memainkan alat musik. Cobus mengingat neneknya (ibu ayah) sebagai satu-satunya anggota berbakat musik keluarganya. Barulah ketika dia punya komputer pertama yang Cobus Potgieter benar-benar mulai mendengarkan banyak musik, terutama trans musik ketika dia berada di 9 kelas.
Mendekati akhir tahun 2001, sebuah Cobus 16 tahun Potgieter menghadiri suatu program edukasi yang diselenggarakan oleh gereja-gereja sekitar daerah dia tinggal masuk Pada akhir penjangkauan, drummer dari sebuah band yang tampil di sana, mengundang semua orang di penonton untuk bermain batu 4 / 4 dasar memukul pada drum. Cobus memutuskan untuk menerima tantangan. Dalam apa yang akan menjadi salah satu dari saat-saat yang menentukan, Cobus Potgieter mampu memainkan langsung mengalahkan. Pada saat itu ia tidak baik pada apapun, sehingga, dengan menampilkan kemampuan beberapa pertama kalinya ia bermain di drum set bangun sesuatu dalam dirinya. Sebagai penjangkauan datang untuk mengakhiri perasaan menang dalam Cobus Potgieter, keinginan untuk bermain drum sekali lagi. Dia menyelamatkan uang sebanyak yang dia bisa dari sana dan pada tahun 2002 mampu membeli drum pertama.
Saat itu sekitar ini waktu itu cinta Cobus Potgieter untuk musik band-berorientasi sangat luar biasa. Band-band seperti “blink-182″, “Sum 41″, “New Found Glory”, “Fenix TX”, “Biffy Clyro”, dan “Sugarcult”, antara lain, benar-benar menghantam sebuah chord dengan dia dan dengan demikian, memiliki besar pengaruh dalam drum-nya. Untuk sebagian besar, bermain bersama dengan “blink-182″ adalah praktek utamanya rutin saat ia mulai keluar. Jadi seperti yang diharapkan, drummer blink’s Travis Barker pengaruh besar pertama. Untuk tahun berikutnya, Cobus Potgieter akan mengasah keterampilan di balik drum set dengan berlatih di rumah dengan banyak musik, dengan yang dia belajar drum yang berbeda bagian, dan dengan bermain-main dengan ide-ide sendiri. Dia juga mulai tampil dalam acara-acara yang tinggi-sekolah yang berbeda, seperti tarian dan “Inter-Sekolah”. Pada tahun 2004 ia mendirikan dan bermain dalam band Afrika Selatan “Glaskas”.
Setelah menyelesaikan sekolah menengah ia pergi ke universitas untuk belajar “Matematika” di Stellenbosch, Afrika Selatan di mana ia tinggal hanya satu tahun karena hasil yang buruk dicapai. Selama waktu ini, Cobus tinggal di sebuah asrama laki-laki di mana dia akhirnya diperkenalkan ke produksi audio dan video. Ia menjadi sangat penasaran dengan dunia baru dan berakhir dengan menghabiskan banyak waktu belajar sendiri teknik produksi melalui isi bebas ia ditemukan di internet. Tahun berikutnya ia pergi ke universitas lain, kali ini untuk belajar “Teknik Sistem Komputer” di “Central University of Technology” (sebelumnya dikenal sebagai “Technikon”) di Bloemfontein, Afrika Selatan. Pada saat ini ia bergabung dengan band menyembah “Helios”, yang bermain di “Mahasiswa Gereja” ia menghadiri di Bloemfontein. Saat itu di gereja yang sama bahwa Cobus Potgieter difilmkan video pertama ia upload di YouTube – “Cepat Drumsolo” – dan selanjutnya drum cover 8 seri.
Pada akhir tahun pertama mempelajari “Teknik Sistem Komputer” memutuskan dia untuk mengambil waktu off dari universitas untuk melihat apa dia benar-benar ingin lakukan dengan hidupnya, karena ia masih tidak memiliki komitmen yang diperlukan untuk lulus semua mata pelajaran. Dengan demikian pada tahun 2007 ia mulai bekerja paruh waktu selama beberapa bulan sebagai pelayan di “Träumerei”, untuk membantu mendukung dirinya sementara di Bloemfontein. Ini adalah waktu yang selama ini Cobus mengambil langkah yang selamanya akan mengubah hidupnya – upload serangkaian drum mencakup di YouTube.
Pada saat itu, Cobus Potgieter berusaha untuk merekam sebuah album untuk “Helios” di gereja, menggunakan keterampilan produksi yang telah diperoleh di Stellenbosch. Suatu malam, tidak bisa tertidur, ia memutuskan untuk pergi ke “Mahasiswa Gereja”. Karena drum sudah miked, ia dipasang kamera gereja di sudut overhead dan dicatat dirinya bermain bersama dengan 11 lagu. Hal ini melahirkan seri paling dikenal sebagai “Seri Overhead”. Cobus Potgieter kemudian menunjukkan keinginan untuk memiliki sebuah arsip video drum bermain sebagai penggerak utama untuk menciptakan seri pertama, karena nanti itu akan memungkinkan dia untuk menunjukkan rekaman untuk anak sendiri.
Setelah meng-upload “Seri Overhead” pada ke YouTube ia mulai mengumpulkan banyak perhatian dari pemirsa di seluruh dunia. Hal ini mendorong penciptaan tiga seri lebih – yang “Tri-Cam Series” dan “Dual-Cam Seri” pada tahun 2007, dan “Blister Series” pada tahun 2008. Untuk setiap seri dia akan menarik pandangan tidak hanya lebih, tapi pada titik kesepakatan sponsor dan dukungan yang diberikan juga. Sebelum Release dari “Hybrid Series” pada 2008, ia mulai mendukung “Udrum – Underground Drum Co”, dan mendapat disponsori oleh toko pengecer musik di Joanesburg, Afrika Selatan bernama “Sambungan Musik”, dan oleh distributor audio dan perlengkapan penerangan bernama “Audiosure”. Sebelum rilis “Michael Jackson Tribute” dan “White Series” pada tahun 2009, ia mulai mendukung dua perusahaan lebih – TRX Cymbal dan Jobeky Elektronik Drum – dan mendapat kesepakatan sponsor dengan kelompok pemasaran bernama “Smg Afrika”. “FullCircle” in-ear monitor adalah perusahaan terakhir Cobus Potgieter mulai mendukung sebelum rilis tahun 2010 upaya-nya, “Nexus Seri”. Ini adalah seri terakhir untuk dicatat dalam “Gereja Mahasiswa” di Bloemfontein sebelum Cobus pindah ke East London, Afrika Selatan di mana ia bergabung “Smg Afrika” untuk bekerja sebagai produser audio dan video.
Ada banyak yang harus diambil dari cerita Cobus Potgieter, tapi tidak ada yang mengatakan terbaik dari ahli saraf Austria an dan psikiater Viktor Emil Frankland:
“… Kesuksesan, seperti kebahagiaan, tidak dapat dikejar, itu harus terjadi, dan hanya melakukannya sebagai efek samping yang tidak diinginkan dari dedikasi seseorang menyebabkan yang lebih besar daripada diri sendiri atau sebagai produk sampingan dari penyerahan diri seseorang untuk orang lain selain diri sendiri . Kebahagiaan harus terjadi, dan hal yang sama berlaku untuk sukses: Anda harus membiarkan hal itu terjadi dengan tidak peduli tentang hal itu. Saya ingin Anda untuk mendengarkan apa yang hati nurani Anda perintah Anda untuk melakukan dan pergi ke membawanya keluar untuk yang terbaik dari pengetahuan anda … “.
Cobus sukses adalah hasil dari cintanya untuk bermain drum. Hal ini, dikombinasikan dengan pengetahuan dan antusiasme untuk produksi audio dan video, membuat lebih mudah baginya untuk menciptakan produk berkualitas tinggi. Hal ini membantunya membiarkan suaranya sendiri dan menikmati bermain drum benar-benar bersinar melalui dan terhubung dengan orang-orang dari seluruh dunia. Dengan begitu sedikit ia telah mencapai banyak. Cobus Potgieter adalah melakukan sesuatu yang banyak dari kita tidak akan pernah memiliki hak istimewa untuk melakukan – dia tinggal mimpinya, dia mengejar itu. Jadi, jika dia bisa melakukannya, apa yang menghentikan Anda?
Ikhtisar Karir & Proyek Musik
Cobus Potgieter telah melakukan pekerjaan sesi dengan beberapa seniman Afrika Selatan. Pada tahun 2007 ia tercatat drum untuk album pertama dan terakhir dari mantan band-nya “Inslowmotion”, sebelumnya dikenal sebagai “YY” (TooWise dalam bahasa Inggris). Baru-baru ini Cobus dilakukan, direkam dan co-produser album “Veranderd” dengan “Helios”, akan dirilis dalam bulan-bulan awal tahun 2011.
Karena sukses besar ia telah ditemukan dalam komunitas YouTube – salah satu dari 100 musisi berlangganan – dia telah membuat beberapa penampilan di televisi Afrika Selatan menunjukkan tertarik mencakup eksposur dunia ia telah mendapatkan. TV menunjukkan ia telah muncul di termasuk “gons”, “Kwêla”, dan “Jip”.
Pada tahun 2009 Cobus Potgieter DVD self-titled dirilis melalui “Smg: keanehan”. DVD ini mencakup sebuah film dokumenter yang memancarkan terang pada tahun-tahun awal Cobus ‘, bagaimana ia mulai bermain drum, dan bagaimana fenomena YouTube muncul. Ini juga mencakup beberapa drum mencakup, pelajaran pada konsep teknis dan musik dia suka untuk berfokus pada, dan beberapa pelajaran pengantar pada editing audio dan video untuk drum cover produksi.
Internet juga telah platform yang luar biasa untuk Cobus Potgieter untuk bisa terhubung dengan seniman dan produsen dari seluruh dunia. Pada tahun 2010 ia dihubungi oleh produser American / musisi Tyler Ward, oleh produser Spanyol / musisi Iago Pico melalui FormSpring.me, dan oleh produser Kanada / drummer Jared Falk. Dengan Tyler, Cobus dicatat drum selama tiga kolaborasi meliputi, dengan salah satu dari mereka yang sudah dirilis di YouTube dan iTunes. Dengan Iago, Cobus terbang ke Spanyol untuk merekam drum dan co-menghasilkan lagu “Heroes”, menembak video promosi untuk lagu dan di samping drum cover seluruh seri. Dengan Jared, Cobus akan memukul Railroad Media studio Inc di Kanada untuk merekam beberapa drum dan drum mencakup pelajaran pada awal tahun 2011.
Setelah mengambil bagian dari pertama “Drum Jobeky Festival” yang diselenggarakan di Inggris pada tahun 2009, Cobus Potgieter membuat persiapan untuk mengatasi Amerika Serikat dan Kanada pada awal 2011 untuk tur klinik, dan untuk menghadiri “2011 NAMM Show” di Anaheim, California . Dia akan membuat penampilan untuk “TRX Cymbal”, dan untuk majalah “DRUM!” Untuk memenangkan 2010 “DRUMMIE” dalam kategori “Rising Star”.
Apa yang Bisa Kita Pelajari Dari Potgieter Cobus?
Belajar dengan bantuan seorang guru besar akan memungkinkan Anda untuk kemajuan pasti menuju tujuan Anda drum. Masalah terbesar di sini adalah untuk menemukan bahwa guru besar. Ada banyak guru di luar sana untuk membimbing orang untuk bermain drum set, tetapi hanya segelintir akan membantu Anda bermain dengan kemampuan Anda sepenuhnya. Di beberapa negara mungkin akan sulit untuk menemukan seorang guru yang baik di mana saja, konten online begitu bebas, buku, dan DVD terkadang sumber daya hanya tersedia.
Cobus Potgieter adalah otodidak, dan mulai belajar bahkan sebelum mengangkat pertamanya drum. Setelah kembali dari penjangkauan 2001, ia melihat-web untuk mencari informasi tentang drum. Ia akhirnya dengan men-download setiap video gratis dan artikel ia bisa mendapatkan tangan di atas. Semua ia telah belajar telah diambil dari sumber daya pendidikan bebas ditemukan di internet, melalui video YouTube, dan dari bermain bersama dan mendengarkan banyak musik.
Menjadi diajarkan oleh seorang guru yang baik bukan satu-satunya cara untuk benar-benar mengembangkan keterampilan marah, akal sehat waktu dan merasa di belakang drum set. Berlatih hal-hal yang benar, meluangkan waktu untuk berlatih dan bermain, dan mendengarkan banyak musik akan melakukannya untuk Anda. Guys seperti Carter Beauford, Buddy Rich, atau Cobus Potgieter dapat membuktikan kita hanya itu. Ada juga aspek yang sangat penting dari drum bahwa seorang guru tidak bisa lakukan untuk Anda – mengembangkan suara Anda sendiri di belakang drum set. Cobus Potgieter benar-benar bekerja pada aspek-nya drum, dan sebenarnya adalah salah satu hal yang paling penting dalam membuat dia yang banyak unik.
Dengan bekerja pada ide yang berbeda ia mendengar di kepalanya, atau hanya hal-hal yang meski terdengar keren, benar-benar membantu dia bisa memenuhi kepalanya sendiri apa yang ingin melakukan, membebaskan dia untuk bertindak begitu alami dan mudah ketika bermain bersama dengan musik. Beberapa contoh yang baik dari ini dapat dilihat dalam “Seri Overhead”. Dia cukup banyak bermain apapun yang ia inginkan, mengabaikan apa yang drummer asli telah dilakukan untuk lagu-lagu tertentu. Setiap menjilat dan mengalahkan adalah improvisasi di tempat sebagai reaksi terhadap apa yang ia mendengarkan dan perasaan. Jadi jika Anda ingin mengembangkan suara Anda sendiri, dan fasilitas dalam berimprovisasi saat bermain di sepanjang lagu, Anda harus menghabiskan waktu berlatih suara Anda. ide Belajar pemain lain dapat membantu Anda mengembangkan suara Anda. Pelajari mereka karena mereka dimainkan oleh mereka terlebih dahulu. Kemudian gunakan mereka untuk mulai membuat ide-ide Anda sendiri. Cobus Potgieter juga kredit memiliki Travis Barker sebagai pengaruh utama ketika memulai, sebagai salah satu mesin untuk kreativitas sendiri karena gaya Travis ‘sangat unik.
Cobus memiliki cara yang sangat ritmis memainkan pola yang benar-benar melengkapi musik. Nya syncopated hi-hat kerja dan alur berdasarkan tom dan mengisi adalah beberapa contoh-contoh ini. Kita bisa melihat beberapa ciri-ciri pengaruh utama di sisi ini bermain nya, seperti Carter Beauford, Tony Royster Jr dan Travis Barker. pemain lain yang telah mempengaruhi dia sangat adalah Derico Watson, Mike Portnoy, dan Thomas Lang.
Cobus Potgieter juga dipuji karena teknik yang hebat kaki, dan tangan untuk combo kaki. Dia telah menggunakan “teknik slide” sejak tahun kedua dari drum, untuk bermain stroke sangat cepat ganda dengan hanya satu kaki. Dengan cara ini, dia bisa menjaga kakinya kiri pada hi-hat pedal, memungkinkan dia untuk bermain pola rumit hi-hat dengan bukaan dan penutupan sambil bermain beberapa bass drum pola tunggal cepat. Sejak 2009 ia telah mulai belajar dan menggunakan “tumit-toe” teknik untuk lebih cepat bekerja double bass.
Satu hal yang keren kita bisa belajar dari Cobus adalah caranya menggunakan drum yang berbeda dan simbal di set-nya. Ini adalah salah satu merek dagang nya keren. Tidak peduli apa cymbal atau drum ia bermain, ia mencoba untuk mengambil dari mereka sebagai suara sebanyak mungkin. Dia menggunakan busur, bel, dan tepi untuk mendapatkan suara dari perjalanan, crash, dan bahkan hi-hat. Ia suka menggunakan rims dari tom dan bass drum untuk tekstur ditambahkan, dan kita juga melihat dia menggunakan drum rak sebagai sumber suara ditambahkan. Jadi gunakan imajinasi Anda dan benar-benar berpikir di luar kotak di sini.
trik Stick juga merupakan bagian besar dari bermain Cobus ‘. Anda dapat belajar banyak dari trik tongkat yang berbeda dengan browsing YouTube, atau dengan memeriksa Thomas Lang dan Cobus ‘drum. Meskipun kedua Cobus Potgieter dan Thomas Lang suka menggunakan trik tongkat karena menambahkan efek visual dan faktor menyenangkan tentu saja, sangat penting bahwa Anda tidak menyakiti bermain Anda dengan menggunakan mereka. Pertama datang musik dan hanya kemudian efek visual, selalu ingat bahwa.
Cobus menyatakan bahwa meskipun menjadi seorang penggemar sakit mengisi dan alur, dan musik yang intens dan penuh semangat bermain, ia memiliki sweet spot melodi indah untuk diukir. Ini termasuk pendekatan melodi untuk drum menulis, yang selalu menjadi fokus besar-nya, musik.
Hal yang keren dengan semua ini, adalah bahwa Anda bisa melihatnya setiap pameran salah satu hal yang kita diskusikan di sini dengan menonton drum penutup. Jadi melihat mereka, menikmati mereka, dan kemudian mengambil beberapa ide dan konsep untuk kit Anda dan mulai mengembangkan suara Anda sendiri. Berjuang untuk menjadi diri sendiri, sudah ada 1 Cobus Potgieter di planet ini. Tidak ada yang salah dalam memiliki 100 lebih Potgieters Cobus berlari-lari dan membuat beberapa kebisingan, tetapi ketika datang untuk apa pun dalam hidup, orang akan selalu mewah asli lebih. Jadi memberikan suara Anda sendiri kesempatan berjuang, dan hanya mendapatkan inspirasi oleh drummer besar.

0 komentar:

You can replace this text by going to "Layout" and then "Page Elements" section. Edit " About "

There was an error in this gadget